Translate

Kamis, 29 November 2012

Aktiva Tetap Berwujud

Perolehan, Penggunaan, dan Pemberhentian

1.      Pengertian aktiva tetap berwujud
Yang dimaksud dengan aktiva tetap berwujud adalah aktiva-aktiva yang berwujud yang sifatnya relatif permanen yang digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal. Aktiva berwujud yang umurnya lebih dari satu periode akuntansi dikelompokkan sebagai aktiva tetap berwujud.
Dari macam-macam aktiva yang ada, untuk tujuan akuntansi dilakukan pengelompokkan sebagai berikut:
a.       Aktiva tetap yang umurnya tidak terbatas (ex:tanah)= tidak disusutkan
b.      Aktiva tetap yang umurnya terbatas dan apabila sudah habis masa penggunaannya bisa diganti dengan aktiva sejenis (ex:bangunan, mesin)= depresiasi
c.       Aktiva tetap yang umurnya terbatas dan apabila sudah habis masa penggunaannya tidak dapat diganti dengan aktiva sejenis (ex:tambang)= deplesi
2.      Pengeluaran-pengeluaran modal dan pendapatan
Perlakuan akuntansi terhadap pengeluaran-pengeluaran yang berhubungan dengan perolehan dan penggunaan aktiva tetap dapat dibagi menjadi dua, yaitu:
(a)    Pengeluaran modal (capital expenditure): pengeluaran-pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat yang akan dirasakan lebih dari satu periode akuntansi. Pengeluaran-pengeluaran ini dicatat dalam rekening aktiva.
(b)   Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure): pengeluaran-pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat yang hanya dirasakan dalam periode akuntansi yang bersangkutan. Pengeluaran-pengeluaran seperti ini dicatat dalam rekening biaya.
3.      Prinsip penilaian aktiva tetap berwujud
Suatu benda berwujud yang memenuhi kualifikasi untuk diakui sebagai suatu aktiva dan dikelompokkan sebagai aktiva tetap, pada awalnya harus diukur berdasarkan biaya perolehan.
Yang dimaksud dengan biaya perolehan aktiva tetap adalah jumlah kas atau setara kas yang dibayarkan atau nilai wajar imbalan lain yang diberikan untuk memperoleh suatu aktiva pada saat perolehan atau konstruksi sampai dengan aktiva tersebut dalam kondisi dan tempat yang siap untuk digunakan.
4.      Harga perolehan aktiva tetap berwujud
a.       Tanah
Harga perolehan tanah terdiri dari berbagai elemen seperti:
·         Harga beli
·         Komisi pembelian
·         Bea balik nama
·         Biaya penelitian tanah
·         Iuran-iuran (pajak) selama tanah belum dipakai
·         Biaya merobohkan bangunan lama
·         Biaya perataan tanah, pembersihan dan pembagian
·         Pajak-pajak yang jadi beban pembeli pada waktu pembelian tanah
b.      Bangunan
Biaya yang dikapitalisasi sebagai harga perolehan gedung adalah:
·         Harga beli
·         Biaya perbaikan sebelum gedung itu dipakai
·         Komisi pembelian
·         Bea balik nama
·         Pajak-pajak yang menjadi tanggungan pembeli pada waktu pembelian
Apabila gedung dibuat sendiri maka harga perolehan gedung terdiri dari:
·         Biaya-biaya pembuatan gedung
·         Biaya perencanaan, gambar dan lain-lain
·         Biaya pengurusan izin bangunan
·         Pajak-pajak selama masa pembangunan gedung
·         Bunga selama masa pembuatan gedung
·         Asuransi selama masa pembangunan
c.       Mesin dan alat-alat
Yang merupakan harga perolehan mesin dan alat-alat adalah:
·         Harga beli
·         Pajak-pajak yang menjadi beban pembeli
·         Biaya angkut
·         Asuransi selama dalam perjalanan
·         Biaya pemasangan
·         Biaya-biaya yang dikeluarkan selama masa percobaan mesin
d.      Alat-alat kerja
Karena harga perolehannya relatif kecil maka biasanya alat-alat ini tidak didepresiasi tetapi diperlakukan sebagai berikut:
·         Pada waktu pembelian dikapitalisasi, kemudian setiap akhir periode dihitung fisiknya, selisihnya dicatat sebagai biaya untuk periode itu dan rekening alat-alat kerja dikredit, atau
·         Dikapitalisasi sebagai aktiva dengan jumlah tertentu dan dianggap sebagai persediaan normal, kemudian setiap kali pembelian baru dibebankan sebagai biaya
e.       Pattern dan dies/ cetakan-cetakan
Cetakan-cetakan yang dipakai untuk produksi dalam beberapa periode dicatat dalam rekening aktiva tetap dan didepresiasi selama umur ekonomisnya. Tetapi jika cetakan itu dipakai hanya untuk memproduksi pesanan khusus, maka harga perolehannya dibebankan sebagai biaya produksi pesanan tersebut.
f.       Perabot (mebelair) dan alat-alat kantor
Yang termasuk harga perolehan perabot dan alat-alat kantor adalah harga beli, biaya angku dan pajak-pajak yang menjadi tanggungan pembeli.
g.      Kendaraan
Yang termasuk harga perolehan kendaraan adalah harga faktur, bea balik nama dan biaya angkut.
h.      Tempat barang yang dapat dikembalikan (Returnable container)
Yang termasuk returnable container adalah barang-barang yang dipakai sebagai tempat dari produk yang dijual seperti botol, drum dan lain-lain.
5.      Cara-cara perolehan aktiva tetap
a.       Pembelian tunai
Aktiva tetap berwujud yang diperoleh dari pembelian tunai dicatat dalam buku-buku dengan jumlah sebesar uang yang dikeluarkan (harga faktur, biaya-biaya) dan ada pengurangan apabila ada potongan tunai.
b.      Pembelian secara lumpsum
Harga perolehan dari setiap aktiva yang diperoleh secara gabungan ditentukan dengan mengalokasikan harga gabungan tersebut berdasarkan perbandingan nilai wajar setiap aktiva yang bersangkutan.
c.       Perolehan melalui pertukaran
·         Ditukar dengan surat berharga
Aktiva tetap yang diperoleh dengan cara ditukar dengan saham atau obligasi, dicatat dalam buku sebesar harga pasar saham atau obligasi yang digunakan sebagai penukar. Apabila harga pasar saham atau obligasi tidak diketahui, harga perolehan aktiva tetap ditentukan sebesar harga pasar aktiva tersebut.
·         Ditukar dengan aktiva tetap yang lain
1)      Pertukaran aktiva tetap yang tidak sejenis
Yang dimaksud dengan pertukaran aktiva tetap tidak sejenis adalah pertukaran aktiva tetap yang sifat dan fungsinya tidak sama seperti misalnya pertukaran tanah dengan mesin-mesin.
2)      Pertukaran aktiva sejenis
Yang dimaksud dengan pertukaran aktiva tetap sejenis adalah pertukaran aktiva tetap yang sifat dan fungsinya sama seperti pertukaran mesin produksi merek A dengan merek B.
d.      Pembelian angsuran
Apabila aktiva tetap diperoleh dari pembelian angsuran, maka dalam harga perolehan aktiva tetap tidak boleh termasuk bunga. Bunga selama masa angsuran baik yang jelas-jelas dinyatakan maupun yang tidak dinyatakan tersendiri, harus dikeluarkan dari harga perolehan dan dibebankan sebagai biaya bunga.
e.       Diperoleh dari Hadiah atau Donasi
Aktiva tetap yang di peroleh dari hadiah/donasi, pencatatannya dapat di lakukan menyimpang dari prinsif harga perolehan. Untuk menerima hadiah mungkin di keluarkan biaya-biaya, tetapi biaya-biaya tersebut jauh lebih kecil dari nilai aktiva tetap yang di terima. Unntuk mengatasi keadaan ini maka aktiva yang di terima sebagai hadiah dicatat sebesar harga pasarnta.
f.       Aktiva yang Dibuat Sendiri
Ada 2 cara yang dapat digunakan untuk membebankan biaya factory overhead,yaitu : (a) kenaikan biaya factory overhead uang diibebankan pada aktiva yang dibuat, dan (b) Biaya factory overhead dialokasikan dengan tarif kepada pembuatan aktiva dan produksi. Apabila digunakan cara pertama maka harga pokok aktiva yang dibuat adalah semua biaya-biaya langsung untuk membuat aktiva itu ditambah dengan kenaikan biaya factory overhead. Sedabgkan dengan cara kedua harga pokok aktiva merupakan jumlah semua jumlah biaya langsung ditambahh dengan tarif yang menjadi baban aktiva yang dibuat itu.
6.Biaya-biaya selama masa penggunaan aktiva tetap
               Aktiva tetap yang dimiliki dan digunakan dalam usaha perusahaan akan memerrlukan pengeluaran-pengeluaran yang tujuannya adalah agar dapat memenuhi kebutuhan perusahaan. Pengeluran-pengeluran tersebut dapat dikelompokkan menjadi :
a.       Reparasi dan Pemeliharaan
Biaya reparasi dapat merupakan biaya yang juumlahnya kecil jika reparasinya biasa dan jumlahnya cukup besar jika reparasinya besar. Biaya  reparasi kecil seperti penggunaan baut,mur,sekering mesin merupakan biaya yang sering terjadi. Biaya pemeliharaan merupakan biaya yang dikeluarkan untuk memelihara aktiva agar tetap dalam kondisi yang baik, biaya seperti adalah biaya penggantian oli,pembersihan,pengecatan, dan biaya lain yyang serupa. Ada 2 cara untuk mencatat biaya reparasi besar, yaitu :
(a)      Menambahkan harga perolehan aktiva tetap
(b)     Mengurangi akumulasi depresiasi
b.      Penggantian
Penggantian adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengganti aktiva dengan unuit yang baru yang tipenya sama, miasalnya mengganti dinamo mesin.
c.       Perbaikan (Betterment / Improvement)
Perbaikan adalah pengantiann suatu aktiva dengan aktiva baru untuk memperoleh kegunaan yang lebih besar. Perbaikan yang biayanya kecil dapat diperlakukan seperti reparasi biasa, tetapi biaya yang memakai biaya yang besar dicatat sebagai aktiva baru. Aktiva lama yang diganti dan diakumulasikan depresiasinya dihhapuskan dari rekening-ekeningnya.
d.      Penambahan (addition)
Penambahan adalah memperbesar atau memperluas fasilitas suatu aktiva. Seperti prnambahan ruang dalam bangunan, ruang parkir dan lain-lain.
e.       Penyusunan Kembali Aktiva Tetap
Biaya-biaya yang dikeluarkan dalam penyusunan kembali aktiva atau perubahan route produksi atau untuk menggurangi biaya produksi, jika jumlahnya cukup berarti dan manfaat penyusunan kembali itu akan dirasakan lebih dari satu periode akuntansi maka harus dikapitalisasi. Biaya-biaya semacam ini dikapitalisasi sebago biya dibayar dimuka atau beben yang ditangguhkan dan akan diamortisasi kepride-periode yang memperoleh manfaat dari penyusunan kembali tersebut.
7.Pemberhentian aktiva
     Aktiva tetap dapat diberhentikan pemakainnya dengan cara dijual,ditukarkan, ataupun karena rusak. Pada waktu aktiva tetap dihentikan dari pemakian maka semua rekening yang berhubungan dengan aktiva tersebut dihapuskan. Apabila aktiva itu dijual maka selisih atara harga jual dengan nilai buku atau nilai residu decatat sebagai laba atau rugi.
8.Asuransi kebakaran
            Perusahaan biassanya mengasuransikan harta bendanya terhadap kemungkinan terjadinya kerugian karena kebakaran. Perjanjian asuransi ini dinyatakan dalam polis. Perjanjian asuransi yang sudah berjalan dapat dibatalkan. Apabila pembatalan dilakukan oleh perusahaan asuransi maka premi yang sudah dibayarkan akan dikembalikan sejunlah premi untuk periode mulainya pembatalan sampai selesinya perjanjian(dengan dasar prorata). Tetapi bila pembatalan itu dilakukan oleh pihak yang mempertanggungkan maka premi yang dikembalikan dihitung dengan tarif yang lebih rendah (short rate).
a.       Asuransi bersama
Syarat asuransi bersama adalah syarat yang menyatakan bahwa apabila harta benda diasuransikan dengan jumlah yang  lebih rendah dari pada suatu presentase tertentu dari pada harga pasar benda tersebut pada saat terjadinya kebakaran, maka perusahaan yang mempertanggungkan akan memikul kerugian karena kebakaran sebanding dengan jumlah pertanggungan dengan presentase tertentu dari harga pasar harta tersebut.
Jumlah kerugian yang akan diganti aleh perusahaan asuransi adalah yang paling rendah dari jumlah berikut :
a.    Jumlah yang dibebankan kepada perusahaan asuransi yang dihitung dengan cara asuransi bersama
b.    Jumlah pertanggungan dalam polis
c.    Jumlah kerugian yang sebenarnya
Apabila suatu harta dipertanggungkan kebeberapa perusahaan asuransi maka pengantian kerugian dihitung dari masing-masing perusahaan asuransi sebanding dengan jumlah pertanggungan total seluruh polis.
b.      Polis gabungan
Apabila perusahaan mengasuransikan beberapa aktiva dalam satu  poolis, maka polis itu akan menujukkan syarat alokasi yang dasarnya adalah harga pasar aktiva-aktiva tersebut pada saat terjadinya kebakaran.
9.      Pencatatan asuransi kebakaran
Apabila terjadi kebakaran atas harta yang di asuransikan maka langkah-langkah yang dialakukan untuk mengadakan pencatatan akuntansinya adalah sebagai berikut :
1.         Menyusun kembali catatan-catatan yang terbakar (jika ada)
2.         Menyesuaikan buku-buku agar dapat menujukkan keadaan yang sebenarnya pada saat terjadi kebakaran.
3.         Menentukan nilai buku aktiva yang terbakar.
4.         Mebebankan nilai buku aktiva yang terbakar dan biaya-biaya yang timbul pada saat kebakaran, kerekening kerugian kebakaran.
5.         Menentukan jumlah yang akan diterima dari perusahaan asuransi.
6.         Rekening kerugian kebakaran dikredit dengan jumlah inidan jumlah yang diterima dari penjualan aktiva tetap yang terbakar.
7.         Menutup saldo rekening kerugian kerekening laba rugi.
Pertanyaan:
1.      Apakah yang dimaksud dengan aktiva tetap berwujud?
Jawab:aktiva tetap berwujud adalah aktiva-aktiva yang berwujud yang sifatnya relatif permanen yang digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal.
2.      Bagaimanakah perlakuan atas bunga selama masa kontruksi?
Jawab: bunga selama masa kontruksi dikapitalisasi sebagai harga perolehan gedung.
3.      Masalah apa yang timbul dalam menghitung harga perolehan aktiva tetap dan bagaimana pemecahannya, untuk setiap cara perolehan berikut:
a.       Dibeli tunai
b.      Diterima sebagai hadiah
c.       Ditukar dengan saham sendiri
d.      Dibangun sendiri
e.       Ditukar dengan aktiva lama
f.       Dibeli dengan angsuran
g.      Dibeli bersama (lumpsum)
Jawab:
a.       Aktiva tetap berwujud yang diperoleh dari pembelian tunai dicatat dalam buku-buku dengan jumlah sebesar uang yang dikeluarkan (harga faktur, biaya-biaya) dan ada pengurangan apabila ada potongan tunai.
b.      Aktiva tetap yang diperoleh dari hadiah/ donasi, pencatatannya bisa dilakukan menyimpang dari prinsip harga perolehan. Untuk menerima hadiah, mungkin dikeluarkan biaya-biaya, tetapi biaya-biaya tersebut jauh lebih kecil dari nilai aktiva tetap yang diterima. Apabila aktiva dicatat sebesar biaya yang sudah dikeluarkan, maka hal ini akan menyebabkan jumlah aktiva dan modal terlalu kecil, juga beban depresiasi menjadi terlalu kecil. Untuk mengatasi keadaan ini maka kativa yang diterima sebagai hadiah dicatat sebesar harga pasarnya.
c.       Aktiva tetap yang diperoleh dengan cara ditukar dengan saham, dicatat dalam buku sebesar harga pasar saham yang digunakan sebagai penukar. Apabila harga pasar saham tidak diketahui, harga perolehan aktiva tetap ditentukan sebesar harga pasar aktiva tersebut.
d.      Dalam pembuatan aktiva, semua biaya yang dapat dibebankan langsung seperti bahan, upah langsung dan factory overhead langsung tidak menimbulkan masalah dalam menentukan harga pokok aktiva yang dibuat. Tetapi biaya factory overhead tidak langsung menimbulkan pertanyaan, berapa besar yang harus dialokasikan kepada aktiva yang dikerjakan itu. 2 cara yang digunakan: (1) kenaikan biaya factory overhead yang dibebankan pada aktiva yang dibuat dan (2) biaya factory overhead dialokasikan dengan tarif kepada pembuatan aktiva dan produksi.
e.       Ditukar dengan aktiva tetap yang lain
1)      Pertukaran aktiva tetap yang tidak sejenis
Yang dimaksud dengan pertukaran aktiva tetap tidak sejenis adalah pertukaran aktiva tetap yang sifat dan fungsinya tidak sama seperti misalnya pertukaran tanah dengan mesin-mesin.
2)      Pertukaran aktiva sejenis
Yang dimaksud dengan pertukaran aktiva tetap sejenis adalah pertukaran aktiva tetap yang sifat dan fungsinya sama seperti pertukaran mesin produksi merek A dengan merek B.
f.       Apabila aktiva tetap diperoleh dari pembelian angsuran, maka dalam harga perolehan aktiva tetap tidak boleh termasuk bunga. Bunga selama masa angsuran baik yang jelas-jelas dinyatakan maupun yang tidak dinyatakan tersendiri, harus dikeluarkan dari harga perolehan dan dibebankan sebagai biaya bunga.
g.      Harga perolehan dari setiap aktiva yang diperoleh secara gabungan (lumpsum) ditentukan dengan mengalokasikan harga gabungan tersebut berdasarkan perbandingan nilai wajar setiap aktiva yang bersangkutan.
4.      sebutkan elemen yang membentuk harga perolehan aktiva tetap berikut ini :
a.         Tanah
b.         Gedung
c.         Kendaraan
d.        Mesin produksi
Jawab :
a.       Harga perolehan tanah adalah:
§  Harga beli
§  Komisi pembelian
§  Bea balik nama
§  Biaya penalitian tanah
§  Iuran-iuran (pajak-pajak) selama tanah belum dipakai
§  Biaya merobohkan bangunan lama
§  Biaya peralatan tanah, pembersihan dan pembagian.
§  Pajak-pajak yang menjadi beban pembeli pada waktu pembelian tanah
b.      Harga perolehan gedung adalah :
§  Harga beli
§  Biaya perbaikann sebelum gedung itu dipakai
§  Komisi pembelian
§  Bea balik nama
§  Pajak-pajak yang menjadi tanggungan pembeli pada waktu pembelian
c.       Harga perolehan kendaraan adalah :
§  Harga faktur
§  Bea balik nama
§  Biaya angkut
d.      Harga perolehan mesin produksi adalah :
§  Harga beli
§  Pajak-pajak yang menjadi beban pembeli
§  Biaya angkut
§  Asuransi selam dalam perjalanan
§  Biaya pemasangan
§  Biaya-biaya yang dikeluarkan selama masa percobaan mesin.
5.      Apakah perbedaan pengeluaran pendapatan dengan pengeluaran modal ?
Jawab :
Pengeluaran modal adalah biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka memperoleh aktiva tetap,meningkaykan efisiensi operasional dan kapasitas produktif aktifa tetap ,serta memperpanjang manfaat aktiva tetap. Biaya –biaya ini biasanya dikeluarkan dalam jumlah yang cukup besar namun tidak sering terjadi. Sedangkan yang dimaksud dengan pengeluaran pendapatan adalah biaya-biaya yang hanya akan memberi manfaat dalam periode berjalan, sehingga biaya-biaya yang dikeluarkan tidak akan di kapitalisasi sebagai aktiva tetap dineraca, melainkan akan langsung di bebankan sebagai beban dalam laporan laba rugi periode berjalan dimana biaya tersebut terjadi (dikeluarkan).



BAB 14
AKTIVA TETAP BERWUJUD
Penilaian Kembali Aset Tetap

Revaluasi adalah penilaian kembali aset tetap perusahaan, yang diakibatkan adanya kenaikan nilai aset tetap tersebut di pasaran atau karena rendahnya nilai aset tetap dalam laporan keuangan perusahaan yang disebabkan oleh devaluasi atau sebab lain, sehingga nilai aset tetap dalam laporan keuangan tidak lagi mencerminkan nilai yang wajar.
Tujuan penilaian kembali :
Tujuan penilaian kembali aset tetap perusahaan dimaksudkan agar perusahaan dapat melakukan perhitungan penghasilan dan biaya lebih wajar sehingga mencerminkan kemampuan dan nilai perusahaan yang sebenarnya.
Manfaat :
1)        Neraca menunjukan posisi kekayaan yang wajar.
2)        Kenaikan niali aset tetap, mempunyai konsekuensi naiknya beban penyusutan aset tetap yang dibebankan ke dalam laba rugi, atau dibebankan ke harga pokok produksi.
Kendala:
Kendala yang dihadapi untuk melakukan revaluasi ini :
Kegiatan revaluasi ini tergolong kegiatan yang tidak mudah untuk dilaksanakan dan memerlukan biaya yang besar untuk membayar jasa penilai.
Aset Tetap yang Dapat Dinilai Kembali:
Aset tetap perusahaan yang dapat dinilai kembali adalah aset tetap berwujud yang terletak atau yang berada di Indonesia yang dimiliki dan dipergunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang merupakan ojek pajak.
Nilai Pasar atau Nilai Wajar
:
Penilaian kembali aset tetap perusahaan harus dilakukan berdasarkan nilai pasar atau nilai wajar aset tetap tersebut yang berlaku pada saat penilaian kembali yang ditetapkan oleh perusahaan jasa atau ahli penilai yang diakui/ memperoleh izin pemerintah.
Salah satu perbedaan pokok antara PSAK No. 16 (2007) tersebut dibandingkan dengan PSAK No. 16 (1994) adalah dalam hal pengukuran setelah pengakuan awal. Pada PSAK No.16 (2007) disebutkan bahwa suatu entitas harus memilih model biaya (cost model) atau model revaluasi sebagai kebijakan akuntansi suatu entitas dan menerapkan kebijakan tersebut terhadap seluruh aset tetap dalam kelompok yang sama. Apabila entitas menggunakan model biaya maka setelah diakui sebagai aset, suatu aset tetap dicatat sebesar biaya perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aset. Model biaya ini sama perlakuannya dengan standar akuntansi yang sudah ada sebelumnya.
Sedangkan pada model revaluasian, setelah diakui sebagai suatu aset, suatu aset tetap yang nilai wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasian, yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi, dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Revaluasi harus dilakukan dengan keteraturan yang cukup regular untuk memastikan bahwa jumlah tercatat tidak berbeda secara material dari jumlah yang ditentukan dengan menggunakan nilai wajar pada tanggal neraca.
Sedangkan dalam PSAK No.16 (1994) suatu entitas hanya diperkenankan menggunakan model biaya dan tidak diperkenankan menggunakan model revaluasian. Karena itu tidak ada uraian lebih lanjut mengenai revaluasi aset tetap. Namun demikian dalam PSAK 1994 terdapat pengecualian yaitu suatu entitas diperkenankan melakuan revaluasi atas aktiva tetap sepanjang revaluasi tersebut dilakukan dengan mengikuti peraturan pemerintah. Dalam hal ini peraturan pemerintah yang relevan adalah peraturan dibidang perpajakan. Kewajiban tersebut diantaranya adalah pengenaan pajak penghasilan final atas kenaikan aktiva tetap sebagai hasil revaluasi dan pencatatan atas hasil revaluasi yang dilakukan. Pengecualian ini dilakukan untuk mengakomodasi mekanisme pencatatan apabila suatu entitas melakukan revaluasi untuk tujuan perpajakan. Keputusan Menteri Keuangan No.486/KMK/.03/2002 mewajibkan bahwa atas kenaikan hasil revaluasi aset tetap dicatat dalam akun selisih lebih penilaian kembali aktiva tetap perusahaan. Oleh karena itu salah satu pertimbangan penting dalam melakukan revaluasi aset tetap berdasarkan PSAK 16 (1994) adalah bagaimana dampak perpajakannya.
Dengan mengadopsi model revaluasian sesuai PSAK 16 (2007) maka revaluasi aset tetap dalam rangka penyajian laporan keuangan tidak lagi harus mengikuti ketentuan perpajakan. Suatu entitas yang memilih model revaluasian mempunyai pilihan untuk melaporkan atau tidak atas hasil revaluasi untuk tujuan perpajakan. Apabila entitas bermaksud tidak melaporkan hasil revaluasian tersebut untuk tujuan perpajakan maka akan terjadi beda temporer antara laporan keuangan dengan laporan fiskalnya sehingga pengaruh pajak tangguhan atas revaluasi tersebut perlu dihitung.
Beberapa paragraf dalam PSAK 16 (2007) menjelaskan mengenai nilai wajar aset tetap pada saat revaluasian. Nilai wajar tanah dan bangunan biasanya ditentukan melalui penilaian yang dilakukan oleh penilai yang memiliki kualifikasi professional berdasarkan bukti pasar. Jika tidak ada nilai wajar karena sifat dari aset tetap yang khusus dan jarang diperjual-belikan, kecuali sebagai bagian dari bisnis yang berkelanjutan, entitas dapat menggunakan pendekatan penghasilan atau biaya pengganti yang telah disusutkan. Belum ada pedoman yang lebih lanjut mengenai bagaimana suatu entitas atau profesi penilai dalam menentukan nilai wajar. Bahkan dalam kasus penentuan nilai wajar pabrik dan peralatan PSAK cenderung menyerahkan kepada profesi penilai. Sehingga dikhawatirkan akan mengurangi reliabilitas laporan keuangan.
PSAK 16 (2007) menyebutkan bahwa frekuensi revaluasi tergantung kepada perubahan nilai wajar dari suatu aset tetap yang direvaluasi. Jika terjadi perbedaan nilai wajar secara material dari jumlah yang tercatat maka revaluasi selanjutnya perlu dilakukan. Beberapa aset tetap yang mengalami perubahan nilai wajar signifikan dan fluktuatif perlu dilakukan revaluasi setiap tahun. Sedangkan untuk perubahan nilai wajar yang tidak signifikan tidak perlu dilakukan revaluasi setiap tahun. Namun demikian, aset tersebut mungkin perlu direvaluasi setiap tiga atau lima tahun sekali.
Pengelompokan aset tetap merupakan hal yang penting dan harus diperhatikan oleh entitas pada saat melakukan revaluasi aset tetap. PSAK 16 (2007) menyebutkan bahwa jika suatu aset tetap direvaluasi, maka seluruh aset tetap dalam kelompok yang sama harus direvaluasi.
Definisi suatu kelompok aset tetap menurut PSAK 16 (2007) adalah pengelompokan aset yang memiliki sifat dan kegunaan yang serupa dalam operasi normal entitas. Contoh dari kelompok aset yang terpisah adalah: tanah, tanah dan bangunan, mesin, kapal, pesawat udara, kendaraan bermotor, perabotan, dan peralatan kantor. Oleh karena itu system informasi akuntansi suatu entitas perlu didisain sedemikian rupa sehingga mampu membuat kelompok-kelompok aset tetap sesuai dengan PSAK ini.
Aset-aset dalam suatu kelompok aset tetap harus direvaluasi secara bersamaan bertujuan untuk menghindari revaluasi aset secara selektif dan bercampurnya biaya perolehan dan nilai lainya pada saat yang berbeda-beda. Namun, suatu kelompok aset dapat direvaluasi secara bergantian (rolling basis) sepanjang revaluasi dari kelompok aset tersebut dapat diselesaikan secara lengkap dalam waktu yang singkat dan sepanjang revaluasi dimutakhirkan.
Pada saat dilakukan revaluasi, apabila jumlah tercatat aset meningkat maka kenaikan tersebut langsung dikreditkan ke ekuitas pada bagian surplus revaluasi. Namun apabila sebelumnya pernah diakui penurunan nilai aset akibat revaluasi dalam laporan laba rugi, maka terhadap kenaikan aset tersebut harus diakui terlebih dahulu dalam laporan laba rugi sebesar nilai penurunan yang diakui sebelumnya. Sisa nilai setelah sebagian diakui dalam laporan laba rugi tersebut dicatat sebagai kenaikan yang langsung dikreditkan ke ekuitas. Pengaruh pajak tangguhan perlu dihitung dan disesuaikan dengan bagian yang diakui dalam laporan laba rugi tersebut.
Pada saat dilakukan revaluasi, apabila jumlah tercatat aset turun maka penurunan tersebut diakui dalam laporan laba rugi. Namun apabila sebelumnya terhadap aset tersebut penah dilakukan revaluasi dan dicatat sebagai kenaikan yang langsung dikreditkan ke ekuitas maka terhadap penurunan nilai akibat revaluasi tersebut langsung didebitkan ke ekuitas pada bagian surplus revaluasi dengan catatan jumlah maksimal yang dapat didebet adalah sebesar saldo surplus revaluasi. Sisa nilai penurunan dibebankan ke laporan laba rugi.
Dampak atas pajak penghasilan, jika ada, terhadap kenaikan atau penurunan nilai aset akibat hasil revaluasi harus diperhitungkan dan dicatat sesuai dengan pencatat kenaikan atau penurunan revaluasi. Pajak tangguhan diperhitungkan dan dibebankan ke ekuitas atau laporan laba rugi mengikuti mekanisme pengakuan hasil revaluasi.
Pada saat aset tetap direvaluasi, akumulasi penyusutan pada tanggal revaluasi dapat diperlakukan dengan salah satu cara yaitu:
1.      Disajikan kembali secara proporsional sehingga dengan perubahan dalam jumlah tercatat bruto dari aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi sama dengan jumlah revaluasian. Metode ini sering digunakan apabila aset direvaluasi dengan cara memberikan indeks untuk menentukan biaya pengganti yang telah disusutkan.
2.      Dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto dari aset dan jumlah tercatat neto setelah dieliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aset tersebut. Metode ini sering digunakan untuk bangunan.

Jumlah penyesuaian yang timbul dari penyajian kembali atau eliminasi akumulasi penyusutan tersebut membentuk bagian kenaikan atau penurunan nilai aset seperti yang dijelaskan dalam mekanisme pencatatan hasil revaluasi di ekuitas seperti yang dijelaskan dalam paragraf sebelumnya.
Pemindahan surplus revaluasi aset tetap ke laba ditahan yang telah disajikan dalam ekuitas dapat dilakukan pada saat aset tetap tersebut dihentikan penggunaannya atau pada saat pelepasan. Namun, sebagian surplus revaluasi dipindahkan ke saldo laba sejalan dengan penggunaan aset oleh entitas. Pemidahan tersebut dilakukan sebesar selisih jumlah penyusutan antara jumlah penyusutan berdasarkan nilai revaluasian dengan jumlah penyusutan berdasarkan biaya perolehan aset tersebut. Namun pemindahan surplus revaluasi tersebut dilakukan langsung ke saldo laba, tidak melalui laporan laba rugi.
Pengakuan
Biaya perolehan aset tetap harus diakui sebagai aset jika dan hanya jika :
a)      Besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke entitas; dan
b)      Biaya perolehan aset dapat diukur secara andal.
Suku cadang utama, peralatan pemeliharaan, penggantian dan inspeksi dapat diakui sebagai aset tetap.
Jika kriteria pengakuan terpenuhi, biaya tersebut diakui dan jumlah tercatat komponen yang diganti atau inspeksi terdahulu dihentikan pengakuannya.
Pengukuran
Suatu aset tetap yang memenuhi kualifikasi untuk diakui sebagai aset tetap pada awalnya harus diukur sebesar biaya perolehan.
Biaya perolehan aset tetap terdiri dari:
a)      Harga perolehan, termasuk bea impor dan pajak pembelian yang tidak boleh dikreditkan setelah dikurangi diskon pembelian dan potongan lain;
b)      biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung untuk membawa aset ke lokasi dan kondisi yang diinginkan agar aset siap digunakan sesuai dengan keinginan dan maksud manajemen
c)      Estimasi awal biaya pembongkaran dan pemindahan aset tetap dan restorasi lokasi aset. Kewajiban atas biaya tersebut timbul
–ketika aset tersebut diperoleh, atau
–karena entitas menggunakan aset tersebut selama periode tertentu untuk tujuan selain untuk menghasilkan persediaan.
Pengukuran setelah pengakuan awal model revaluasi
Nilai wajar pada saat revaluasi minus penyusutan dan rugi penurunan nilai kumulatif setelah revaluasi, Revaluasi harus dilakukan secara teratur untuk meyakinkan jumlah tercatat tidak berbeda secara material dari nilai wajar, Jika suatu aset tetap direvaluasi, maka seluruh aset tetap dalam kelompok yang sama harus direvaluasi, Kenaikan nilai akibat revaluasi diakui sebagai ekuitas dalam pos surplus revaluasi, Namun, jika sebelumnya telah terjadi penurunan nilai, maka kenaikan nilai berikutnya diakui dalam laporan laba rugi sampai sebesar penurunan nilai yang diakui sebelumnya, Penurunan nilai akibat revaluasi diakui sebagai rugi dalam laporan laba rugi.

Penyusutan kumulatif dan penurunan nilai
Model biaya: biaya perolehan minus penyusutan kumulatif dan penurunan nilai kumulatif
Model revaluasi: nilai wajar minus penyusutan kumulatif dan rugi penurunan nilai kumulatif
Perhatikan metoda biaya ataupun revaluasi
Kedua-duanya memperlakukan penyusutan dan rugi penurunan nilai aset setelah tanggal revaluasi sebagai pengurang.
Contoh : model revaluasi, kenaikan nilai
Pada awal tahun buku 1 Januari 2011 PT Jambia, Tbk. merevaluasi aset tetapnya dalam kelompok mesin. Biaya perolehan awal Rp50 juta dengan penyusutan kumulatif Rp30 juta. Jadi, jumlah tercatat adalah Rp20 juta. Nilai wajar Rp36 juta è intinya naik Rp16 juta. Sisa umur manfaat 4 tahun. Nilai residu Rp 0. Metoda penyusutan: garis lurus. Buatlah jurnal revaluasi. Demi kepraktisan, abaikanlah pajak tangguhan.
Jurnal:
Depresiasi kumulatif Rp 30.000.000
Mesin Rp 14.000.000
Surplus revaluasi Rp 16.000.000
 Melanjutkan contoh di atas,
§
 hitunglah penyusutan tahun 2011, dan
§
 buatlah jurnal pada akhir tahun 2011 untuk mencatat penyusutan.
§
Jawab
 Penyusutan 2011 dari nilai baru = 36 juta/4 = 9 juta
§
 Penyusutan 2011 dari nilai lama =20 juta/4 = 5 juta
§
 Selisih penyusutan
§ = 4 juta

31 Des beban penyusutan mesin 9.000.000
akumulasi penyusutan mesin 9.000.000

31 Des surplus revaluasi 4.000.000
laba ditahan 4.000.000
(mencatat selisih penyusutan baru – lama)

Jurnal yang terakhir di atas mungkin dilakukan, tidak ada petunjuk yang mewajibkan. Jika jurnal tersebut dibuat, maka saldo surplus revaluasi pada akhir tahun umur manfaat aset tetap terkait menjadi nol. Opsi lain yang dapat dilakukan adalah tidak menjurnal setiap tahun, tetapi pada akhir umur manfaat dibuat jurnal sebagai berikut :
31 Des surplus revaluasi 16.000.000
laba ditahan 16.000.000
Jurnal seperti ini tidak diwajibkan.

Penurunan nilai dalam model revaluasi
Penurunan nilai setelah diakuinya kenaikan nilai diperlakukan sebagai pengurangan surplus revaluasi yang telah terbentuk. Penurunan berikutnya diakui sebagai beban.
Contoh penurunan nilai setelah diakuinya kenaikan nilai
Saldo mesin PT Jambia, Tbk. per 31-12-2012 Rp36 juta; penyusutan kumulatif Rp9 juta. Nilai buku Rp27 juta. Kenaikan nilai setahun silam Rp16 juta, tampak di surplus revaluasi (kredit) yang tidak ditransfer ke laba ditahan. Nilai wajar aset tetap sekarang Rp8 juta è intinya turun Rp19 juta. Hitunglah penurunan nilai dan buatlah jurnal revaluasi. Demi kepraktisan, abaikanlah pajak tangguhan.
Jawab :
Nilai wajar 8.000.000
Jumlah tercatat (36.000.000-9.000.000) (27.000.000)
Penurunan nilai 19.000.000
Diakui sebagai pengurangan surplus revaluasi (16.000.000)
Beban (rugi) penurunan nilai diakui dalam L/R 3.000.000

Jurnal :
31 Des Akumulasi penyusutan mesin 9.000.000
Surplus Revaluasi 16.000.000
Rugi penurunan nilai mesin 3.000.000
Mesin 28.000.000

Model biaya
Biaya perolehan minus penyusutan dan rugi penurunan nilai kumulatif. Model biaya hanya mengizinkan penurunan nilai tetapi tidak kenaikan nilai.
Penurunan nilai dicatat dengan jurnal sebagai berikut.
Rugi penurunan nilai xxx
Penurunan nilai kumulatif xxx
Rugi penurunan nilai dilaporkan dalam profit or loss.
Ketika mengakui penurunan nilai, tidak perlu melibatkan aset/kewajiban pajak tangguhan.
Aset/kewajiban pajak tangguhan diperhitungkan dalam perhitungan profit or loss.
Contoh Penurunan nilai dalam model biaya:
Saldo mesin PT Jambia, Tbk. per 31-12-2012 Rp 36.000.000 ; penyusutan kumulatif Rp 19.000.000 Nilai wajar aset tetap 12.000.000. Hitunglah penurunan nilai dan buatlah jurnal revaluasi.

Biaya perolehan mula-mula 36.000.000
(-) penyusutan kumulatif (19.000.000)
Jumlah tercatat 17.000.000
(-) Nilai wajar (12.000.000)
Penurunan nilai 5.000.000
Jurnal:
Penyusutan mesin kumulatif 19.000.000
Kerugian penurunan nilai 5.000.000
Mesin 24.000.000
Pembalikan penurunan nilai dalam model biaya
Pembalikan penurunan nilai diakui sebagai penghasilan sampai sebesar penurunan nilai yang pernah terjadi. Kelebihan setelah itu tidak boleh diakui baik sebagai penghasilan maupun sebagai surplus revaluasi.
Contoh : Penurunan nilai dalam model biaya
Saldo mesin PT Jambia, Tbk. per 31-12-2012 Rp12 juta; penyusutan kumulatif Rp4 juta. Tahun lalu terdapat penurunan nilai Rp5 juta. Nilai wajar sekarang Rp14 juta. Hitunglah pembalikan penurunan nilai dan buatlah jurnal revaluasi.
Biaya perolehan mula-mula 12.000.000
(-) Penyusutan kumulatif (4.000.000)
Jumlah tercatat 8.000.000
Nilai wajar (14.000.000)
Kenaikan nilai 6.000.000
Pembalikan maksimum (5.000.000)
Sisanya tidak diakui di manapun 1.000.000
Jurnal:
Penyusutan mesin kumulatif 4.000.000
Mesin 1.000.000
Keuntungan pembalikan PN 5.000.000

Pertanyaan

1.      Jelaskan penyebab terjadinya perubahan harga prolehan aktiva tetap berwujud ?
Jawab  :
-          Perhitungan depresiasi selama umur aktiva yang perlu diiubah jika terjadi pengeluaran- pengeluaran yangdikapitalisasi dalam rekening aktiva. Karena harga perolehan aktiva tetap berubah, maka perhitungan depresiasinya perlu diubah juga.
-          Pergantian mesin yang baru. Pergantian-pergantian mesin seperti ini harus diperhitungkan dalam perhitungan depresiasi sesudah penggantian. Apabila sudah diketahui lebih duludiadakan pergantian suku cadang,maka depresiasi untuk suku cadang itu harus dihitung lebih tinggi agar pada saat pergantian ,nilai buku suku cadang itu sudah 0 dan tidak ada kerugian yang timbul saat penggantian.
-          Harga perolehan sudah habis didepresiasi disebabkan dua hal :
a.       Keliru dalam membuat taksiran umur
b.      Umurnya tidak ditaksir keliru ,tapi perusahaan tidak mampu untuk mengganti aktiva tetap tersebut dengan aktiva yang baru.

2.      Bagaimana perlakuan akuntansi terhadap perubahan umur aktiva tetap berwujud ?
Jawab  :
a.       Nilai buku aktiva pada saat diketahui adanya kesalahan tidak diubah ,perubahan dilakukan terhadap perhitungan depresiasi untuk sisa umur aktiva untuk mengimbangi kesalahan –kesalahan yang sudah terjadi.
b.      Nilai buku aktiva direvisi sehingga menunjukan jumlah yang sesuai dengan taksiran umur yang baru. Depresiasi tahun-tahun yang lewat direvisi dan perhitungan depresisasi tahun-tahun berikutnya didasarkan pada taksiran umur yang baru.

3.      Jelaskan maksud istilah yang digunakan dalam penilaian kembali aktiva tetap berwujud ?
Jawab :
Dalam melakukan penilaian kembali ada beberapa istilah sebagai berikut :
a.       Harga perolehan kembali : yaitu harga perolehan untuk membeli / membuat kembali aktiva tetap tersebut.
b.      Nilai sehat : yaitu harga perolehan kembali dikurangi depresiasi sampai saat itu berdasarkan nilai yang baru.
c.       Persentase keadaan : yaitu persentase yang menunjukan hubungan antara nilai sehat dengan harga perolehan kembali.
4.      Dasar apa yang dapat digunakan untuk menghitung depresiasi aktiva tetap berwujud yang sudah dinilai kembali ?
Jawab  :
Apabila aktiva tetap sudah dinilai kembali maka penghitungan depresiasinya dapat didasarkan pada nilai-nilai sesudah penilaian kembali.

5.      Jelaskan cara menghitung rugi/laba  penjualan aktiva tetap yang sudah dinilai kembali ?
Jawab  :
Misalnya diketahui data harga perolehan dan penilaian kembali mesin tanggal 1 januari 2005 sebagai berikut :

Harga perolehan
Tambahan dari penilaian kembali
Mesin
Rp 200.000,00
Rp 100.000,00
Akumulasi depresiasi
       80.000,00
        40.000,00
Total
Rp 120.000,00
Rp   60.000,00

Pada tanggal 1 januari 2005 mesin tersebut dijual dengan harga Rp 150.000,00 . laba yang diperoleh dari penjualan mesin ini sebesar Rp 30.000 yaitu Rp 150.000 – 120.000. penjualan mesin dicatat dengan jurnal sebagai berikut :

Kas                                                                  Rp 150.000
Akumulasi depresiasi mesin                                    80.000
Akm.dep mesin – penilaian kembali                        40.000
Modal penilaian kembali                                         60.000
            Mesin                                                                                       Rp 200.000
            Mesin- penilaian kembali                                                              100.000
            Laba penjualan mesin                                                                     30.000

6.      Bila nilai aktiva tetap turun , dan diputuskan untuk menurunkan harga perolehannya, jelaskan perlakuan akuntansinya ?
Jawab  :
Penurunan nilai ini dibebankan ke rekening laba tidak dibagi tanpa membedakan perubahan umur dan penurunan nilainya.
Depresiasi sesudah adanya penilaian kembali dihitung berdasarkam nilai mesin yang baru.

7.      Kapan perusahaan melakukan reorganisasi semu ?
Jawab :
Pada umumnya reorganisasi semu bisa dilakukan apabila terdapat keadaan-keadaan :
a.       Terdapat suatu jumlah defisit yang besar
b.      Merupakan suatu alternatif yang lain dari reorganisasi yang legal dan disetujui oleh pemegang saham dan kreditur.
c.       “cost basis” untuk menyatakan nilai aktiva tetap tidak rasional ditinjau dari sudut going concern.
d.      Laba tidak dibagi dan saldo-saldo agio saham tidak mencukupi untuk menyerap beban depresiasi .
e.       Jika diinginkan laporan keuangan yang menunjukan hasil-hasil yang layak.

8.      Mengapa laba tidak dibagi perlu diberi tanda yang menunjukan adanya reorganisasi semu?
Jawab  :
Sesudah dilakukan reorganisasi semu maka rekening laba tidak dibagi harus diberi tanda, begitu juga pencantumannya dalam neraca ,agar para pembaca neraca dapat mengetahui bahwa saldo laba tidak dibagi itu adalah kumpulan dari laba-laba sesudah adanya reorganisasi semu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar